…:::RESIGNATION:::…

Standar

By: RyuJjang Park HyunJi KuiXian

Cast : Hyun Ji (HJ)
Dong Hae (DH)
Hyuk Jae (HY)
Eun Young (EY)
Kyuhyun (KH)

Category: general
Length: one shoot

Pukul 06:15 waktu Korea
HJ: Ommona!!! Jam 07.15 !!! a~Ottokhaeyo….ottokhaeyo!!

! (Hyun Ji mempercepat langkahnya menuju calon sekolah barunya Han Beon University) kalau seperti ini aku bisa gagal test! Ugh ini gara-gara oppa yang telat membangunkanku (Hyun Ji terus saja mengumpat hingga tiba di depan gerbang kampus)
HY: Hun Ji ~aa!! (Hyuk Jae yang tengah berdiri di pinggir gerbang langsung menarik syal Hyun Ji)
HJ: Ohok….ohok…..No???!!! *kau* kenapa kau menarik Syalku Hah?? Kau mau membunuhku !!?? (Hyun Ji marah-marah hingga bando yang dipakainya terpleset)
HY: Aigghhoo~ ternyata kau lebih ganas dari singa! Kenapa kau terburu-buru?
HJ: Ahh~ kau banyak tanya! Tentu saja mau ikut test di kampus ini. Palli!! kita sudah telat !! (Hyun Ji menarik mantel bulu Hyuk Jae)
HY: A! Changkama! ini masih pagi!!! Lihatlah belum ada peserta yang datang kecuali kita! (nunjuk-nunjuk ke sekitar kampus)
HJ: Bwowaeyo?? *Apa katamu?* Lihatlah ini sudah siang (Hyun Ji, mendekatkan jam tangannya ke muka Hyuk Jae)
HY: Wahahahaha…ommonal ! dari mulai TK, kamu memang sudah pabo hahaha….(Hyuk Jae tertawa keras-keras sambil memegangi perutnya)
HJ: Memangnya ada apa? (Hyun Ji memperhatikan jarum jam yang tidak bergerak sama sekali) andWeeeeeee!!! Kenapa jamnya mati? (Hyun Ji bergegas merogoh saku mantelnya untuk meraih handphonenya) aigghooo~!! jam 06.30!!! (mukanya merah padam) Lee Hyuk Jae !! berhenti tertawa !! (Hyun Ji membekap mulut Hyuk Jae) sudah! Sudah! (Hyun Ji beranjak).
HY: Ya!! Odikaseyo? *mau kemana*
HJ: Apa urusanmu?!
HY: Aniy……aniy……aniy (Hyuk Jae menghalangi langkah Hyun Ji) lebih baik kita minum cappucino dulu… bagaimana? Sebagai tanda maafku karena menertawakanmu!
HJ: Kau yang traktir!!
HY: Keuraeyo kassha!! (Hyuk Jae menarik tangan Hyun Ji)

(Park Hyun Ji dan Lee Hyuk Jae adalah dua orang sahabat dari mulai TK keduanya sudah seperti anak kembar, apapun harus sama. Tetapi karena mereka berbeda jenis kelamin, Lee Hyuk Jae enggan memakai pakaian mirip dengan Hyun Ji. Sementara Hyun Ji pun dilarang keras memakai pakaian laki-laki. Akhirnya hanya tas dan syal mereka yang sama *gubrakg*. Hyun ji mempunyai seorang kakak bernama Dong Hae, seorang pelajar juga di Universitas Han Beon).

(Setelah melakukan tes)
HJ: Aaaa~akhirnya selesai juga, ya! Hyuk Jae~aa kassha ! kita pulang! (Hyun Ji menarik tas Hyuk Jae)
DH: Dong Saeng~aa!!! (Dong hae berlari ke arah Hyun Ji)
HJ: Oppa! Kenapa ada disini?
DH: Tadi Oppa mengantar pacarku Eun Young. Ya! Hyuk Jae~aa!! Kau ikut test juga ternyata! (menepuk pundak Hyuk Jae)
HY: Ne~ Hyung! Mohon bimbingannya! (membungkukkan badan)
HJ: Isssh!! pacarmu itu kan punya mobil sendiri! Kenapa dia mau naik sepeda motor denganmu? Aku sendiri kau terlantarkan!!
DH: Kau sendiri tadi marah-marah tanpa sebab, kau bilang sudah siang ku kira kau sedang mengigau jadi aku denganmu ! (Dong Hae tersungut-sungut mengomeli adiknya)
HJ: Itu karena….karena … jam tanganku yang mati ! (Hyun Ji tertunduk malu)
DH: Bhahahaha…… (mengacak-acak rambut Hyun Ji)
HJ: Yaa!!! Oppa!!! Hyuk Jae~ah !!! berhenti tertawa !! isssh (Hyun Ji pergi meninggalkan Hyuk Jae dan Dong Hae)
DH: Ya!! Hyun Ji – ah ! kamu pulang dengan opppa?
HJ: Urus saja pacarmu! (bibirnya semakin manyun sambil berjalan menyusuri koridor)
DH: Ya…. Hyuk Jae~ah tolong antar adikku pulang yah ! (muka Dong Hae nggak karuan karena panik melihat adiknya marah)
HY: Ne~ Huyung! Annyeong ! Ya!! Hyun Ji~ah !! (berlari mengejar Hyun Ji)
DH: Ku kira kau sahabatku!
HY: Ya Hahahahaha… Ups (Membekap mulutnya sendiri) mianhae…habisnya kau lucu sekali, ya…lihat! mukamu jelek sekali kalau marah!
DH: Mwo? Bukannya perempuan suka terlihat cantik jika marah-marah?
HY: Memangnya kamu perempuan?? Hahaha…..
DH: Lee Hyuk Jae !!! keterlaluan !! (memukuli punggung Hyuk Jae)
HY: Perempuan tidak akan memakan kimchi sebanyak 7 mangkuk, tidak akan menghabiskan sof drink 7 kaleng dalam 5 menit, kau seperti laki-laki, lihatlah kau pakai bedak saja tidak bisa (Hyuk Jae mengusap-usap Dagu Hyun Ji yang belepotan dengan bedak)
HJ: (terkejut dengan perlakuan Hyuk Jae) ah! Lepaskan! Aku bisa sendiri! Ya~Hyuk Jae ah antar aku ke kedai es krim! Biar aku yang mentraktirmu.
HY: mmmm….. boleh ! kasssha ! lebih cepat jalan !! (Hyun Jae dan Hyun Ji mempercepat langkah mereka)

(Hari pemeriksaan (test) yang melelahkan, mereka tiba di kedai es krim, Hyun Ji seperti biasa memesan 4 macam es krim, sesekali Hyuk Jae menyodok es krim milik Hyun Ji, dan Hyun Ji hanya bisa melototi Hyuk Jae. Sementara itu Donghae sibuk menemani Eun Young pacarnya yang kata Hyun Ji selalu memakai rok mini dan agak centil, membuat Hyun Ji tidak menyukai sosok pacar oppanya itu).

(Hari pertama kuliah di kampus)
Seperti biasa Hyun Ji berjama Hyun Jae dan Dong Hae bersama pacarnya Eun Young
HJ: Ya opppa !! lepaskan tanganmu dari tangannya ! (Hyun Ji memisahkan genggaman tangan Dong Hae dan Eun Young)
EY: Aigoo~ Dong Hae opppa!! Adikmu ini manis sekali (ngelus rambut Hyun ji)
HJ: Ah sudah! (menghempaskan tangan Eun Young) Kassha! (menarik tangan Hyun Jae dan beranjak dari Eun Young dan Dong Hae)
HY: Aigoo..kenapa kau ini tidak ramah pada pacar kakakmu?
HJ: Sudah diam! Aku tidak suka karena dia hanya numpang ngetop, opppaku hanya jadi perantara saja.
HY: Arrasso….. aku juga ingin terkenal di kampus seperti Dong Hae Huyung (senyum-senyum geje)
HJ: (menghentikan langkahnya) mworrago? Andwe! Kamu tidak cocok! (melanjutkan kembali langkahnya)
HY: (menyamakan langkahnya dengan Hyun Ji) waeyo? Lihat aku ini jago basket, Taekwondo, dansa, pintar pula, apa yang kurang? Tapi anehnya kenapa kau malah suka sama si badung Kyuhyun dari pada aku….
HJ: Mwo?
HY: a-aniyo…. nanti kita makan es krim (duduk di kursi kelas)
HJ: Sepertinya nanti aku akan ikut perkumpulan basket dengan opppa. Kau mau ikut?
HY: Ah~ne! aku juga akan ikut
HJ: tapi Awas! Kamu jangan tebar pesona!
HY: Waeyo? Kau cemburu?
HJ: Isssh!! A-niyo!! Aku kasian saja sama kamu karena jika kamu tebar pesona, maka kamu kelihatan seperti Mr. Monkey!
HY: Jheongmal? (Hyuk Jae mendekatkan mukanya pada Hyun Ji) kamu takut aku punya teman wanita?
HJ: (Menelan ludah) * PLETAK!!*(Hyun Ji memukul kepala Hyuk Jae dengan pensil)
HY: Arrrgh!! Sakit!! (mengelus-elus kepalanya)
HJ: Hahaha….awas kamu!! (mengepalkan tangan ke arah Hyuk Jae)
(Tiba-tiba Hyun Ji terdiam, dan kembali mengingat-ingat apa yang Hyun Jae kataka “apakah aku menyukainya?” hatinya mulai bertanya-tanya).

(Dilapangan Basket)
(Hyun Ji dan Hyuk Jae telah berganti pakaian dengan memakia pakaian pemain basket, mereka berdua menghampiri sang ketua basket yang tak lain adalah Dong Hae)
HJ: Mana pacarmu?
DH: Dia sudah pulang! Mana kuat dia duduk di bawah terik matahari (mendribel bola basketnya)
HJ: Sudah kuduga!
DH: Ya! Dongsaeng-ah (merangkul pundak Hyun Ji) dia itu baik, jadi mengertilah, kamu akan ku izinkan untuk mempunyai pacar! Bagaimana?
HJ: Umma dan opppa di beijing nggak akan menyukai gadis itu….
DH: Dongsaeng-ah …. opppa mengerti dengan apa yang pikirkan (mengelus rambut Hyun Ji)
HY: Aighoo….. rapat keluarganya sudah belum ?? (muka Hyuk Jae mulai berkeringat)
DH: A! Ne…. ya Hyuk Jae-ah mianhae…kasha! kita lakukan pemanasan. Ya Hyun Ji-ah Kassha !! (Dong Hae mulai memimpin pemanasan dengan teman-teman yang lainnya)

(selasai latihan di ruang ganti pria)
DH: bagaiamana belajarmu? (sambil mengambil handuk di loker).
HY: baik,,,~ aku menikmatinya (tersenyum ke arah donghae).
DH: adikku? Apa dia menikmatinya?
HY: tentu saja hyung~, dia kan sangat bercita-cita untuk menjadi seorang arsitek.
DH: kau benar, kassha kita pulang!
(tiba-tiba tangan mereka bertemu ketika donghae salah mengambil tas olahraga milik Hyukjae dan sekaetika mata mereka berpandangan)
HY: O! Hyung~ (memperhatikan muka dongahe)
DH: (terkejut) O! Ne~,,,mianhamnida…tenyata tas olahraga kita sama (dongahe salah tingkah)
HY: kau pualng dengan HyunJi? (berjalan di koridor)
DH: tentu saja, jika dia tidak ada janji denganmu (tersenyum manis)
HY: hyungie~ rencananya nanti malam aku akan menginap di rumahmu, aku dan Hyunji mau membuat denah rancangan Apartemen.
DH: arraseo, kalian memang tidak bisa dipisahkan, kenapa tidak pacaran saja?
HY: Mwo?? Ah….A-Aniyo…dia sahabatku Hyung (tersenyum ke arah Hyunji yang sedang menunggu di depan kampus)
HJ: kalian ini lama sekali! Oppa~yaa… ayo pulang! (menggandeng tangan Donghae) Ya! Hyukjae~aa! Jangan lupa nanti malam!
HY: tenang saja! Ne~ hati-hati di jalan! (Hyukjae melambaikan tangan)

(malam hari di apartemen Donghae dan Hyunji)
*TING….TONG*
DH: Changkgama~!! (donghae mengahampiri dan membuka pintu) Oo,,,Hyukjae~aa mari masuk, Hyunji sudah menunggumu.
(mereka berjalan menuju ruang keluarga)
HJ: ya~! Hyujae~aa! Lama sekali kau kemari…(tersungut-sungut sambil memakan pop corn)
HY: tentu saja lama! Semua alat aku yang siapkan huh…(menaruh seabreg keperluan menggambar di atas kursi)
HJ: ahahaha,,,,baiklah aku ampuni, oppa! Bolehkah Hyukjae tidur sekamar denganmu?
DH: ne~ asalkan kamu tidak ngompol Hyukjae~aa…
HJ: ya Hyukjae~aa… katanya kamu tidak boleh ngompol hehehe…
HY: isssh… aku ini sudah dewasa!!!
HJ: wo wo wo calm down~ keurae kita mulai.

(Hyunji dan Hyukjae mengerjakan pekerjaan mereka, sesekali Donghae mengganggu dan menggoda Hyunji dan Hyukjae, kadang Hyukjae hanya duduk tidak bekerja sementara Hyunji jungkir balik mengerjakan pekerjaan tersebut begitu pula sebaliknya sampai malam menunjukan pukul 02:00 pagi, Hyukjae pun masuk ke kamar Donghae sementara Hyunji ketiduran di depan TV)

(di kamar Donghae)
(Hyukjae memperhatikan posisi tidur Donghae yang lurus seperti ikan, perlahan Hyukjae tidur menyelinap di samping Dongahe, ia memperhatikan Donghae, matanya… hidungnya….bibirnya….rambutnya…Hyukjae marasakan hembusa nafas Donghae, tiba-tiba Donghae berbalik ke arahnya dan tanpa sadar memeluk Hyukjae)
HY: Ommona~!!
(muka Donghae semakin dekat dengan muka Hyukjae, sehingga Hyukjae dapat melihat dengan jelas denyut nadi yang berada di leher Donghae, keadaan Hyukjae mulai tidak karuan jantungnya mulai berdegup kencang)
HY: ada apa ini…? (Hyukjae berkata dalam hati) aku tidak boleh gugup seperti ini…
(tidak lama, Hyukjae pun tertidur di pelukan Donghae)

(pagi hari)
*TING…TONG*
(ternyata Eunyoung yang datan karena tidak ada yang mebukakan pintu, maka ia masuk sendiri dengan kunci cadangan)
EY: jagiah….!!! Dongsaeng~aa!!! (berteriak ke segala penjuru ruangan) kemana mereka ya…? O!? Dongsaeng~aa (menghampiri Hyunji yang masih tidur) ne~ ini sudah pagi…bangunlah sayang! (mengelus elus rambut Hyunji).
HJ: No?! *kamu* ya~onnie!! Mau apa kemari?? (matanya menyipit sambil menghempaskan belaian tangan Eunyoung)
EY: ya~ Dongsang~aa… bisakah kau ramah sedikit?? (menjepit dagu Hynji dengan tangan kiri Eunyoung)
HJ: oppa dikamar!! (Hyunji pergi ke kmarnya tanpa menjawab pertanyaan Eunyoung) issh…kenapa wanita itu sudah datang sepagi ini? (menggerutu sambil garuk-garuk kepala)
EY: (berjalan ke kamar donghae) jagiah…~! O?! (kaget melihat posisi tidur Donghae yang sedang memeluk Hyukjae) jagiaaaaah!!! Ya! Hyukjae-ah!!! Banguuuun kalian!!!
DH: ommo…(setengah sadar) aighoo!! (kaget) ya! Eunyoung-ah sudah lama disini? (melepaskan pelukannya)
EY: suruh dia bangun juga! Aku tidak suka melihat pemnadangan ini!! (pergi keluar kamar)
(tanpa sadar ternyata Hyukjae mendengar kata-kata Eunyoung, entah mengapa hatinya tersa sakit dan tersinggung, ia cepat-cepat beranjak dari tempat tidur dan pergi menemui Hyunji, sedangkan Donghae pergi cuci muka dan menemui Eunyoung kekasihnya, lama kelamaan, Hyukjae merasa selalu ingin marah ketika melihat Donghae sedang berbicara mesra dengan Eunyoung apalagi ketika Hyukjae memergoki Donghae sedang berciuman dengan Eunyoung. Di sisi lain, sebenarnya Hyunji menaruh simpati pada Hyukjae tetapi Hyunji selalu merasa Hyukjae kurang memperhatikan Hyunji, Hukjae semakin serius dengan basketnya, ia dan Donghae kini menjadi satu tim yang tak terkalahkan dalam tim Basket, namun Hyukjae masih menaruh rasa tidak suka pada Eunyoung yang kata Donghae itu cantik dan periang)

(di kelas Hyukjae dan Hunji)
HJ: aku nanti tidak bisa latihan basket! (menumpukan dagunya ke meja)
HY: waeyo?
HJ: kepalaku pusing!
HY: waeyo?
HJ: mollaso~ meskipun aku ikut Basket, toh aku tidak bisa ikut bertanding (memijat-mijat kepalanya)
HY: aniyo…kau kan perempuan, jadi wajar saja kau juga selalu bermain dengan bagus, kalau begitu…kamu tunggu aku dan oppamu saja, nanti aku ajak kamu makan es krim, bagaiamana?? (merangkul pundak Hyunji)
HJ: eh~! (melirik kebagian pundaknya) ah…ne…(Hyunji sedikit salah tingkah) yaa…songsaengim datang!

(di lapang Basket)
HJ: oppa aku tidak mau ikut latihan…!
DH: wae? Kau sakit? (memegangi jidat Hyunji) yang mana yang sakit?
HJ: aku sedikit pusing…
DH: ne~ kalau begitu kamu duduk disana saja bersama Eunyoung! Ya!! Eungyoung~aa!! Tolonglah aku sebentar adikku sakit! (donghae memanggil eungyoung)
EY: (menghampiri Donghae) ya..Hyunjia~aa kamu sakit? Ne! Jagiah,,,aku akan menjaga dongsaengmu! Hyunji~aa kassha…! (membimbing Hyunji untuk duduk di tempat yang teduh)
(dengan terpaksa Hyunji menerima ajakan Eunyoung, Hyunji memperhatikan oppanya yang sangat lincah bermain bola Basket, membuat Hyunji merasa rindu pada umma dan appanya, tetapi Hyunji merasa aneh melihat tingkah laku Hyukjae, setiap kali Donghae terjatuh, Hyukjae pasti membelai donghae dengan penuh perhatian)

(selasai latihan di Ruang Ganti)
DH: kamu bermain bagus sekali! (menepuk pundak Donghae)
HY: gomawo hyung…
DH: jangan lupa kesehatanmu Karena sebentar lagi kita akan bertanding!
HY: hyung~! (mentapi donghae dalam-dalam) apakah cinta itu buta?
DH: mwo? Kamu bicara apa?
HY: jwablah pertnyaanku hyung…
DH: tentu saja, cinta itu buta kawan…(Donghae menonjok lengan Hyukjae) kamu sednag jatuh cinta? Pada adikku?
HY: aniy~ aku…aku..a-a-a…aku jatuh cinta…padamu hyung! (hyukjae tertunduk) hyung aku tau ini gila tapi….
DH: (kaget) kau….k-k-kau….(nunjuk ke arah Hyukjae)
HY: hyung~…. (memeluk Donghae) aku mencintaimu…
(di tengah pembicaraan mereka, ternyata Hyunji yang hendak menyusul Donghae, melihat semua kejadian itu. Ia shock bukan main air matanya reflek keluar, ia ingin menjerit tapia tangannya membekap mulutnya sendiri, ia melihat Hyukjae mencium kening Donghae dan Donghae hanya diam saja, Hyunji mersa cemburu melihat pemnadangan itu, ia kira Hyukjae menyukainya, sekarang kenyataan sudah di depan mata, hyunjie segera pergi dan berjalan menyusuri koridor sambil bersimbah air mata, Eunyoung yang melihat Hyunji hanya megira kalau hyunji merasa sakit sekali di kepalanya)

(di depan kampus)
DH: hyunji~aa… kamu sudah baikan?
HJ: (tiba-tiba memeluk Donghae sambil menangis) oppa…hiks hiks…
DH: hey…kamu kenapa? (menghapus air mata Hyunji)
HY: ya hyunji~aa,,, kamu kenapa? Ayo kita makan es krim!
HJ: (tidak mempedulikan perkataan Hyukjae) aku kangen umma dan appa…oppa…
DH: ne~ arra~ oppa juga sangat rindu pada mereka…cha~sekarang kamu jangan menangis! Oppa tidak mau kau kelihatan jelek, nanti oppa masakan makanan kesukaanmu! Sekarang kamu mau kemana?
HY: hyung…aku mau mengajaknya makan es krim! Kassha~!(menarik tangan Hyunji)
DH: O! Baiklah kalau begitu aku mengantar pacarku dulu…hati-hati jaga adikku!
HY: ne hyung! (masuk ke dalam mobil bersama hyunji)
HJ: hyukjae~aa….(menatap hyukjae)
HY: waeyo?
HJ: a-aniyo…mobilmu jorok sekali! Hahahaha….
HY: isssh…kau!! (tiba-tiba memegang kening Hyunji) kamu sembuh??
HJ: aku masih sakit…sakiiiiiiit sekali…
HY: ya…kau mulai lagi bercanda….(melajukan mobilnya)
(Hyunji mentap Hyukjae, ia merasa ingin mengatkan apa yang telah ia lihat di Ruang Ganti, sesekali Hyukjae membelai rambut Hyunji membuat Hyunji semakin bingung dengan isi kepala Hyukaje dengan memperlakukannya seperti ini)

(di kedai eskrim)
HY: pesanlah sesukamu (merangkul pundak Hyunji)
HJ: aku pesan satu saja…yang rasa anggur!
HY: mwo…kamu kan tidak suka anggur?? (keheranan mlihat Hyunji)
(Hyunji tidak memakan es krimnya sampai habis, Hyukjae pun terus saja menghibur Hyunji, tetapi Hyunji terus saja diam, sampai waktunya pulang dari kedai)
HJ: ya! Hyukjae-Ah!! Jauhi kakakku! (menatap hyukjae dengan tajam)
HY: mworrago? (hyukjae sedikit gugup)
HJ: kubilang jauhi kakak ku!! Dia normal!
HY: k-kamu??!! (Hyujkae makin gugup)
HJ: ne~ aku tau semuanya! Ku kira selama ini kau menyukaiku (menahan air mata) sekarang juga kau harus jauhi kakakku! No!! Miccheoyo!! *kamu gila* Kau tidak bisa memilkiki kakakku!!!
(mendengar kata-kata Hyunji, Hyukjae merasa sangat dipojokan, ia mulai marah dan melajukan mobilnya dengan kencang tanpa arah, Hyunji mulai panik dan meminta Hyukjae menurunkannya, tanpa pikir panjang Hyukjae ingin segera menyingkirkan sahabatnya sendiri, dalam keadaan mobil melaju kencang, Hyukjae membuka pintu mobil sebelah Hyunji dengan pembuka otomatis dan mendorong Hyunji hingga jatuh dan terpental, Hyukjae tertawa keras dipikirannya hanya ada Donghae yang sangat ia cintai, sementara Hyunji sedang kesakitan badannya memar, kepalanya terbentur keras, Hyunji diselamatkan oleh orang yang tak asing lagi, di Kyuhyun si anak badung ketika sama-sama masih SMA dengan Hyunji, Kyuhyun adalah pemuda berandal yang di kenal sangat galak tetapi ia pernah menyukai Hyunji. Diangkatnya Hyunji ke mobilnya dan langsung di bawa ke rumah kyuhyun, sementara Hyukjae mengabari pada Donghae memakai handphone Hyunji mengabari bahwa Hyunji menginap di rumah Hyukjae seolah Hyunjilah yang mengabari Donghae)

(di rumah Kyuhyun)
HJ: (mulai sadar dan membuka matanya) O…Owh…(menahan rasa ssakit) ada dimana aku? (melihat ke seluruh ruangan)
Kyuhyun (KH): kau sudah siuman…. (tersenyum pada Hyunji)
HJ: kau?…aku mau pulang, aku harus pulang,,,(berusaha bangkit namun badannya tidak kuat berdiri karena luka memarnya yang banyak)
KH: apa sebenarnya yang terjadi? (duduk di sebelah Hyunji) kamu terpental dari mobilnya Hyukjae kan? Kenapa dia melakukan itu? Minumlah…(kyuhyun menyodorkan segela air putih)
HJ: ceritanya panjang,,,Hyukjae ingin menyingkirkanku karena dia menyukai oppaku…(menhan air mata yang mulai menyembul dari permukaan matanya)
KH: mworrago?? Dasar gila!! Cha… kau istirahatlah dulu, nanti kita pikirkan jalan keluarnya! (beranjak dari sebelah Hunji , tiba-tiba tangannya di tarik oleh Hyunji) Hyunji~aa…
HJ: gomaweo….
KH: (tersenyum manis) cha… aku akan membantu sebisaku.

(sementara Hyukjae sedang melancarkan aksi bohongnya, ia terus bermain-main dengan handphone milik Hyunji sehingga ketika Donghae menghubungi Hyunji, Hyukjaelah yang menjawab seolah benar-benar Hyunji yang memberikan kabar pada Donghae, dua hari berlalu akhirnya Donghae menanyakan keadaan Hyunji pada Hyukjae, tetapi Hyukjae menjawab dengan aegyeo “hyung jangan khawatir…Hyunji dan aku masih ada tugas kelompok, jadi dia kan menginap beberapa hari lagi dan sekarang Hyunji sudah pulang duluan”. Ketika waktu latihan basket dimulai, Donghae di tantang main basket oleh teman sekelasnya, tentu saja Donghae yang memenangkan pertandingan itu, Donghae yang gembira dengan spontan memeluk Eunyoung kekasihnya. Hyukjae yang melihat pemnadangan itu merasa cemburu dan ia berniat untuk menyingkirkan Eungyong hari itu juga. Ketika selesai berlatih, Hyukjae dengan terburu-buru meniggalkan Donghae yang masih berganti pakaian, di depan kampus ia melihat Eunyoung sedang berdiri menanti Donghae, segera Hyukjae menghampiri Eunyoung dan membekapkan obat bius ke mulut dan hidungnya, dengan cepat Hyukjae membawa Eunyoung yang tak sadarkan diri pergi dengan mobil Hyukjae, tepat di lokasi terpentalnya Hyunji, Hyukjae berhenti dan memapah Eunyoung menjatuhkan eunyoung ke jurang, tawa lepas untuk kedua kalinya mengiasi wajah Hyukjae, ia pun segera meninggalkan lokasi yang sepi itu, lagi-lagi kyuhyun melihat kenistaan yang dilakukan Hyukjae, dengan hati-hati Kyuhyun mengangkat Eunyoung dari jurang dangkal dan membawanya ke rumah)

KH: Hyunji~aa..tolong geser sedikit! (memapah Eunyoung yang penuh luka)
HJ: O??!! Onnie~aa… ada apa lagi ini?? (wajahnya kian panik)
KH: sebaiknya kita harus segara menyingkirkan Hyukjae (membaringkan Eunyoung di sebelah Hyunji)
HJ: apa ini gara-gara Hyukjae? (membersihkan luka Eunyoung)
KH: ne…dia memang bajingan!!! (mengusap keringat di dahinya)
HJ: aku harus menyelamatkan oppaku! (bangkit dari ranjang) Euh….aku akan balas semuanya!! Hiks hiks….
KH: ya! Hyunjia~aa… kamu masih sakit!
HJ: biarkan aku pergi! (berjalan tertatih-tatih)
KH: andwe!! (mneghalangi Hyunji) kamu bisa celaka!
HJ: lepaskan!! Hiks… hiks…lepaskan aku!!
KH: andwe! Kau tidak boleh pergi dulu! (memegangi lengan hyunji dengan erat)
HJ: ya! LEPASKAN AKU!!! KYUHYUN-AH!!! (berontak berusaha melepaskan diri)
KH: MICHEOYO??!! KAMU INGIN MATI HAH??? JAWAB!!??? (membentak Hyunji)
HJ: (terdiam dan meulai menangis parah)
KH: percayalah,,,,ku kan membantumu…(memeluk Hyunji)
HJ: tt-ttapi oppa ku…bagaimana kalau dia juga ikut celaka??
KH: serahkan semuanya padaku!
HJ: kenapa…kenapa kamu mau melakukan semua ini…?
KH: karena kau mencintaimu, aku menyayangimu…lihatlah kau tidak separah dulu…ini semua karenamu, tetapi kenapa kamu malah berdekatan dengan Hyukjae…
HJ: mianhe…aku ingin kamu meberikan kesempatan sekali lagi padaku…kamu bersedia??
KH: hatiku selalu terbuka untukmu…aku tidak kan membiarkan mu menanngis…duduklah! (melonggarkan pelukannnya) beberapa menit lagi noona itu akan siuman…changkgama…aku mau membuatkan teh untukmu….

(tidak lama kemudian, Eunyoung akhirnya siuman, Eunyoung histeris ketakutan, ia menceritakan apa yang hyukjae lakukan sampai ia bisa seperti ini, ketika Eunyoung diberi tahu bahwa Hykjae mencintai Donghae, Eunyoung kembali histeris. Dari sini Hyunji melihat kalau eunyoung sangat mencintai oppanya, Hyunji telah salah paham ia pun meminta maaf pada Eunyoung dan disambut hangat oleh pelukan seorang Eunyong. Semantara di tempat lain Hyukjae berhasil mempengaruhi Donghae dengan bermacam-macam obat-obatan yang Hyukjae campurkan ke berbagai makanan dan minuman yang Donghae makan sehinga perkataan Hyukjae dengan mudah dirturuti Donghae. kyuhyun mulai bergerak mengamati Hyukjae dari jauh, ia sengaja mengajak Hyunji untuk menunjukan lokasi-lokasi tempat yang sering mereka datangi, ketika berhenti di tempat yang tidak asing lagi, dari sebrang Hyunji melihat kedai es krim dari dalam mobil ynag ternyata ada Hyukjae dan Donghae sedang bercanada seperti sepasanag kekasih, Hyunji berusaha keluar untuk menemui mereka tetapi kyuhyun melarang keras bahkan sampai membentak Hyunji karena tindakannya yang membahayakan, sementara Eunyoung yang melihat semua ini hanya bisa menangis dan menhan rasa sakit akibat perbuatan Hyukjae, karena kejadian ini Eunyoung menjadi perempuan yang pendiam dan tertutup. Amarah kyuhyun semakin membara ia segera menjalankan mobil dan kembali kerumah untuk menyusun strategi melumpuhkan aksi Hyukjae)

(ke esokannya di ruang ganti pria)
(setelah tiga hari berlalu, Donhae mulai tersadar dari kerasnya pengaruh obat, ia kembali teringat pada adik dan kekasihnya, Donghae cepat-cepat menghubungi Hyunji dan menunggu hyunji menjawab panggilannya, tetapi suara ringtone yang selalu dipakai Hyunji terdengar dari dalam tas Hyukjae, nada dering “you are my endless love” yang selalu dipakai Hyunji karena Donghae sendiri yang menyanyikan lagu itu ketika Hyunji ulang tahun, Donghae mendekati arah suara dan membuka tas Hyukjae, sekatika kaget bukan main apa yang dilihat Donghae adalah dua buah Handphone milik orang-orang yang Donghae sayangi, Donghae segera mengambil kedua handphone itu, ketika Hyukjae datang dari kamar mandi, cepat-cepat Donghae menyembunyikan Handphone dan berusaha tenang ketika Hyukjae memeluk donghae dari belakang)
HY: jagiah…kau kenapa?
DH: ini apa? (memperlihatkan kedua handphone tersebut)
HY: i-i-i itu… i-tt-uuu,,,, itu tentu saja miliku….(berusaha tenang padahal Hyukjae kaget bukan main)
DH: lepaskan!!! Sebenarnya adik dan pacarku dimana? (suara Donghae agak meninggi)
HY: (di tangannya memegang suntikan yang berisi obat-obatan pengendali yang Hyukjae sembunyikan di belakang badannya) jagiah…itu benar-benar punyaku…
DH: JAGIAH??? GEOJITMAL!!!!
HY: Keurae!! Aku memang berbohong!! WAE?? WAEYO?? (hyukjae segera mendaratkan suntikannya ke punggung Donghae, tetapi ada sesuatu yang menghatam punggung Hyukjae dengan keras yang mengakibatkan Hyukjae tersungkur) *BRUKGG!!!* arrrrrrrrgh…..!! (yang ternyata Kyuhyun memukul Hyukjae dari belakang)
KH: KEPARAT!!! (nafasnya semakin memburu menahan kemrahan)
HY: kau!? Kau tidak perlu ikut campur!!!! (Hyukjae mulai bangkit)
KH: lama tidak bejumpa…ternyata kau sekarang menjadi orang gila!!!(memasang senyum kecut) hyung….lama tidak bertemu! Cepat temui adik dan pacarmu di mobilku!!
DH: kyu….kau?? o! Baiklah! (donghae segera beranjak, namum hyunji telah berdiri di luar ruang ganti) Dongsaeng-ah!!~(memeluk Hyunji) mianhe…mianhae…
HJ: aku mengerti…kau ada di bawah pengaruh Hyukjae….aaaahhhh….oppa….sakit…(hyunji merintih kesakitan karena Dongahe memeluk Hyunji terlalu erat) luka ku terlalu banyak…
DH: ke-kenapa…kenapa…kau punya luka memar sebanyak ini….hah…jawab oppa….
HJ: hyukjae…dia yang melakukan semua ini….pada Eunyoung eonni….sekarang onnie ada di dalam mobil…ayo oppa temui dia…!
*BRUKGG!!*
(donghae dan Hyunji segera menghapiri asal suara tersebut)
DH: Kyuhyun-ah…!!!!!!
HJ: Kyuhyun-ah!!!! Hiks hiks…. bertahanlah…(hyunji histeris ketika sebilah pisau tertancap di perut Kyuhyun)
DH: BAJINGAN!!!!(donghae melayangkan pukulan ke muka Hyukjae, seketika Hyukjae pun ambruk) sekarang aku mengerti…jadi ini yang kau perbuat selama ini hah!!!! Kenapa…kenapa kamu menyakiti orang-orang yang aku sayangi?? JAWAB!!! (menarik kerah baju Hyukjae)
HY: karena aku mencintaimu…aku begini karena di butakan oleh cinta…well aku memang salah, sekarang pukulah aku!! Pukul aku sesuka hatimu! Ayo…!! (mendekatkan pipinya pada Donghae)
DH: Wheomhae!!!!!!!*awas kau*(kembali memukul Hyukjae sampai jatuh tersungkur)

(karena kegaduhan ini, orang-orang berkerumun di sekitar lokasi kejadian tetapi tak ada seorang pun yang berani melerai mereka)
HY: Pukul!! Ayo pukul lagi!! Sekalin saja bunuh aku kalau itu bisa membutamu senang! (mendekat pada Donghae)
HJ: CUKUP!! Hiks…hiks…(Hyunji mulai melerai yang mulai panik karena Kyuhyun yang berada dipangkuannya mulai tidak sadar) biarkan saja dia mati menyesal!!! Oppa…sekrang juga kita harus ke Rumah Sakit…lihatlah Kyuhyun sudah tidak sadar!! Hiks…hiks…
DH: Puas kamu melihat semua ini!!!!! Bajingan kau Hyukjae!!! Kau tidak akan ku lepaskan!! Ini belum selesai…(menghempaskan Hyukjae)
(setelah Kyuhyun sampai di Rumah Sakit dengan menggunakan mobil kyuhyun, Kyuhyun segera mendapat pertolongan pertama, disinilah Donghae menyedari Eunyoung tidak berdaya karena lukanya yang sangat banyak tetapi tidak separah kyuhyun yang sedang mengalami masa kritis)
DH: jagiah….(memeluk Eunyoung) mianhe….mianhe….
EY: gweanchana,,,semua sudah terjadi…maafkan aku juga yang sering membuatmu kesal….
DH: aniyo…kamu kekasihku…selamanya akan menjadi miliku….tapi aku tidak bisa menjagamu…sekarang aku minta kamu mau ya di obati…
EY: tidak usah…aku sudah sembuh….
HJ: onnie…ayolah…lihatlah…luka di tanganmu…
DH: hyunji-ah…kamu juga harus di obati…kassha!
(tiga hari berlalu, semua sudah mulai kembali pulih, Eunyoung dan hyunji sudah sembuh dan Kyuhyun telah melewati masa kritisnya)

(di ruang rawat Kyuhyun)
(hyunji yang sedang memegangi tangan kyuhyun tiba-tiba tangan Kyuhyun bergerak)
KH: hyun….hyunj-j-j…hyunji~aa….
HJ: ne~ kau sudah sadar…(tersenyum ketika mata kyuhyun terbuka)
KH: hyun…..ji…hyunjjjj-jj-i~aa….
HJ: sssst….kamu tidak boleh banyak berbicara dulu…!
DH: (dongahe datang dengan muka riang bersama Eunyoung) Ya! Kyuhyun~ah…akhirnya kau sadar juga…!!
KH: Hyung….G-g-gwaenchana….
DH: gwaechana!! Gomaweo…kyuhyun~ah (menjabat tangan kyuhyun)

*TOK TOK TOK*
(ternyata Hyukjae datang)
DH: berani juga kau kemari bajingan!!! Kamu mau mati hah??!! (donghae nyaris memukul Hykjae tetapi eunyoung menahannya)
EY: oppa…sudahlah…
HY: (ia mulai bersimpuh dihadapan Hyunji, Eunyoung, Donghae dan kyuhyun) mianhe…jheongmal mianhe…aku tau seperti ini saja tidak cukup,,,,tapi kumohon maafkan aku…aku akan pergi dari korea…Hyunji~aa sebenarnya aku sangat merindukannmu, aku rindu bermain denganmu, rindu bicara denganmu aku sangat merindukanmu, aku juga sempat menyukaimu ketika SMA tetapi Kyuhyun yang lebih dulu menyatakn cinta padamu….Hyunji~aa mianhe….hiks…hiks…
HJ: sulit untuk memaafkanmu…hiks…hiks…
HY: tolonglah…Donghae hyung…mungkin aku manusia paling hina di dunia ini, aku sangat jijik pada diriku sendiri…maaf untuk semua yang telah aku lakukan, aku rela kau membunuhku saat ini juga….hiks…
DH: molla….(donghae merangkul Eunyoung yang ketakutan melihat Hyukjae)
HY: Eunyoung noona…kumohon maafkan aku…noona….
EY: pergilah…!! Donghae oppa…aku takut…usir dia dari sini!!
HY: noona….O! kyuhyun~aa kau laki-laki yang baik, aku bangga denganmu yang rela mati demi semua ini….aku minta maaf…kyuhyun~aa…aku ingat dulu kau selalu kupanggil preman, tetapi kau adalah preman yang berhati malaikat…tolong jaga hyunji untuku…mianhe…aku mohon maaf…aku kan pergi ke Amreika hari ini juga,,,aku tidak akan kembali ke Korea a-nnyeonghi-gaseyo….(hyukjae mulai pergi mejauh)
HJ: Mr.Monkey!! hiks…hiks…Annyeonghigaseyo….(melambaikan tangan pada hyukjae) selamat tinggal sahabatku….
(semua sedang larut dalam kesedihan, dihati masing-masing mereka telah memaafkan hyukjae tetapi mereka belum menerima kenyataan yang terjadi, terutama Hyunji yang merasa sangat kehilangan sosok sahabat sejatinya, kakak keduanya, kini hyukjae telah pergi dan tidak akan kembali lagi ke Korea. Satu minggu berlalu, Kyuhyun mulai membaik tetapi ia belum di perbolehkan untuk pulang)
DH: ya~! Kyuhyun-ah…cepatlah kau sembuh…masa preman kampus seperti ini…hahaha…(memakan jeruk yang sebenarnya untuk kyuhyun)
KH: hyung…aku juga manusia…
HJ: ya oppa…jangan makan jeruknya!!(melototi kyuhyun) Kyuhyun~ah…palli kau sembuh…aku ingin melihat Taekwondo mu seperti waktu di SMA…! O!? Onnie..(melihat eunyoung datang membawa sekeranjang makanan)
EY: ne dongsaeng-ah….
HJ: kau bawa apa? (hyunji menyambut dengan muka gembira)
EY: ini untuk kalian, yang benntuknya hati untuk oppamu….
DH: ahaaaa….jagiah….(mencubi pipi Eunyoung)
KH: tunggu! Mohon perhatiannya sebentar! (kyuhyun memegang tangan Donghae) Hyung….bolehkah aku memacari dongsaengmu…?
HJ: o!? Kyuhyun~aa (mukanya merah)
DH: bagaimana ya….
KH: hyung….
DH: tentu saja boleh..kau laki-laki yang baik, mmm…kau juga tampan, tapi lebih tampan aku hehe…awas kalau kamu berani menyakiti adiku!! Maka luka di perutmu akan bertambah! Arraseo…!? Ya! Hyunji~aa…terimalah dia!
KH: hyun~aa…please….saranghaeyo…
HJ: eu….eu….na-na-nado sarang-saranghae….
(muka hyunji semakin merah, diraihnya tangan Hyunji dan Kyuhyun mencium tangan Hyunji)
DH: aaa….arreumdawon….cha…sekarang oppa punya kejutan! Taraaaaaaa….(di bukanya pintu ruangan dan disana ada umma dan appa Hyunji-dongahae)
HJ: umma…appa…pogoshipoyo…(memeluk ayah dan ibunya)
(gelak tawa menghiasi sebuah ruangan di Rumah sakit, tersirat muka kebhagiaan setelah prahara yang besar melanda mereka)
::FIN::

wajib komentar!!

4 responses »

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s